Posted in Curhat Colongan, My thought

Lump (2) – The Anxiety

Minggu pagi.  Baru jam 4. Alarm di hp teriak-teriak membangunkan. Biasanya gw pasang alarm 3x selama Ramadhan kemarin: jam 3 untuk masak nasi dan menghangatkan makanan, jam 3.30 untuk siap-siap makan, dan jam 4 untuk membangunkan seandainya gagal bangun jam 3.30 pagi. Tapi Ramadan sudah lewat, alarm kembali di-setting 1x: 4.00 AM. Seminggu libur lebaran.

Tiga hari pertama diisi dengan menyelesaikan kristik yang ga beres-beres setelah berbulan-bulan. Dua hari terakhir dilakukan dengan memperak-porandakan rumah: tempat tidur tua seukuran king size dibongkar dan diganti dengan tempat tidur single yang dulu dibelikan adik untuk mama. Sampai menjelang akhir hayatnya mama ga pernah tidur di tempat tidur yang layak. Kami tidur di kasur yang digelar di depan tv.

Adik membelikan karena melihat hal itu dan mama tetap memilih mengelar kasur depan tv. Gw belom bisa menyiapkan kamar yang layak karena semenjak pindah, gw ga sempat atau ga mau bongkar barang cepat-cepat dan kami tetap dengan moto kami: tidur depan tv.

Sekarang ruang tamu sudah bersih dari kasur dan sedikit lebih layak. TV dipindahkan ke dalam. Seandainya mama masih ada, beliau pasti ikut pindah ke kamar. Seandainya…..

So pagi ini sambil menarik kembali selimut, gw merasakan hawa sejuk dingin yang bikin malas keluar dari kamar. Hawa sejuk yang hanya dirasakan di Jakarta pada pukul 3 dini hari, tapi disini, kesejukan bisa sampai siang dan bikin enak berlindung dalam selimut. Tapi gw harus bangun. Rindu dengan lontong padang yang dibuat ibu itu di depan RM Simpang Raya. Ibu Padang cuma buka maksimal sampai jam 9 atau bisa jadi lebih cepat tutup, tergantung dagangannya habis atau enggak. Gw ga mau ketinggalan. Ini hari terakhir libur, besok gw cuma bisa lewat dan ga bisa mampir.

Dengan berat hati gw keluar dari balik selimut, ganti baju dan cuuus berangkat. Kalo ada proses yang tertinggal, lupakan saja. Ini hari Minggu, gw ga harus mandi pagi. Menjelang belok ke Ibu Padang, dari jalur depan, satu mobil putih melaju melewati mobil dihadapannya, gw yang berenti memberikan jalur sebelum belok, terpana: kalau memang harus ditabrak, gw pasrah. Ga perduli siapa yang benar dan salah. Toh ga ada gunanya hidup.

Dalam perjalanan pulang gw nangis. Hidup sepertinya meluncur ke bawah. Hidup sendirian, ga punya pasangan apalagi anak, orang tua sudah ga ada, apalagi yang gw pertahankan? hidup gw cuma menunggu kematian. Gw ga tau apakah operasi besok akan membawa gw kekebaikan atau malah memulai fase baru: sebagai nama yang tinggal kenangan atau bertahun-tahun menderita sebagai pejuang kanker. Gw udah menyaksikan bagaimana kanker menyiksa dan merenggut nyawa secara perlahan

Dan gw akan menjalaninya sendirian

Beberapa waktu yang lalu teman gw bercerita bahwa dia bermimpi gw meninggal dan dia menangis terisak sampai dibangunkan. Gw sempat menyebut sekilas bahwa gw memang sakit. Tapi selayaknya orang Indonesia, yang ada gw di-sush untuk tidak berfikir yag tidak-tidak. Dan gw berhenti bicara. Gw ga bisa berbagi dan takut berbagi. Mereka hanya ingin mendengar bahwa semua baik-baik saja padahal gw menjerit sendirian. Gw cuma ingin mereka mendengar dan tidak perlu menilai atau bilang gw baik-baik saja. Karena keadaan gw ga baik. Gw cuma butuh teman bercerita.

Kemarin kembali dia bertanya kenapa gw selalu pasang status tentang kematian. Mengingat dia cuma bisa dan hanya ingin mendengar semua baik, gw jawab karena gw sedang belajar dan baru sampai pada ayat tentang kematian. WTF, kembali gw diceramahi tentang mengkaji ayat seorang diri. Lolos dari hardikan: “lo ngomong apa sih” masuk ke teguran: “lo ngaji dengan setan”.

1338379b01647eb935f0d449108b3c12
Source: pinterest

So I shut up. Close the connection for today. Sejauh ini, teman-teman yang fisiknya berdekatan tidak bisa menjadi kawan. CP sesekali bertanya dan mengingatkan untuk ke dokter, menanyakan kabar dan gw bisa nangis meski cuma lewat kiriman text. Dia ga pernah menilai gw salah, dia akan mengingatkan kalau dianggapnya gw salah pilihan, meski keputusan tetap di masing-masing.

Kami punya sifat yang sama: berkorban apapun buat orang lain tapi ketika diri sendiri sakit, mulai sulit menentukan keputusan. Dia yang menguatkan saat ini dan gw yang berusaha membuka pikirannya waktu CP mengeluh giginya bermasalah dan harus operasi. Seperti gw, dia juga tahu bahwa harus mengambil tindakan medis dan seperti gw juga, dia mengulur untuk cari pembenaran.

Kembali ke kamar, gw menangis. Gw percaya tuhan ada. Gw percaya tuhan akan memanggil gw. Gw percaya tuhan punya caranya. Tapi gw ga percaya apakah gw sanggup melewatinya, Gw ga percaya apakah gw bisa menerimanya. Hidup gw jatuh, karir gw ga ada, sekolah gw gagal, dan gw sakit. Apalagi…

Jangan bilang gw ga bersyukur, karena gw bersyukur tapi gw ga tau apakah gw sanggup menjalani cobaan atau anugrah berikutnya.

Beberapa waktu yang lalu gw memberikan komentar tentang seorang pria yang meninggalkan surat untuk anak-anaknya dan melakukan bunuh diri. Gw bilang; It is easy to judge people as not a believer or easily give up but actually it is hard for him so he decides to do suicide. So please don’t judge them, they need our help. Banyak yang likes komentar gw dan kayaknya ada juga yang membantah. I don’t care, I just give my sincere opinion. Karena gw tahu, gw seperti bapak itu dan gw ga tahu apakah gw sanggup melewati besok.

137743138705fdabb5fd96186b93c5c6
Source: pinterest

Lump di payudara kanan gw terasa membesar dan mendekati jadwal menstruasi gw, saat payudara mengeras, lump akan makin terasa.

Gw nangis lagi saat menulis ini, tapi gw yakin sebentar lagi gw akan berusaha menikmati setiap detik kehidupan dan berharap tuhan bersabar dan sayang gw. Mengampuni semua kenakalan gw yang mungkin sampe detik ini gw masih kelepasan. Gw ga berharap menikah, gw ga berharap memiliki anak, but being single sometimes suck.

Semoga tuhan mengampuni gw…

Advertisements
Posted in Curhat Colongan, Pengalaman

Lump (1)

Gw pagi ini malas pergi ke kantor. Gara-garanya sih bakal ada upacara dan sebagai pengecut pemberani, gw memutuskan ga berangkat. Tapi buat ga berangkat harus ada alasan dan memang beberapa hari ini gw merasa sakit.

Diare mulai tadi malam

Perut mulai perih.

Mungkin karena puasa dan gw jarang iftar dengan makanan full, cukup teh dan sepotong cemilan. Beres.

Tapi sakitnya kok makin menjadi. Ga cuma sekedar perih yang biasa. Harus ke dokter nih. Tapi kalau cuma ke dokter buat periksa perut ga usum deh. Ga asik. Mari kita koleksi penyakit lainnya: Nyeri di ulu hati, diare, panas dingin dan oh ya, lump di dada kanan.

Sebenarnya dah setahun sih, dulu kecil sekarang membesar. Dulu sih berharap bisa operasi tahun ini, namun salah satu saudara bilang: aaah palingan cuma benjolan biasa. Well, sepertinya ini luar biasa.

Dokter yang memeriksa menatap dengan takjub sedang gw malu-malu. “periksa ya.., dirujuk ke rumah sakit”. Aiyoooh serius ni. Memang harus dilakukan biopsi mau ga mau. Meski ga dirasa mengganggu tapi kemunculan bola asing ini memang harus segera ditndaklanjuti.

Bargain lah gw. Secara tahun lalu, gue dah siap-siap berangkat terpaksa batal karena operasi usus buntu. Masak tahun ini harus masuk meja operasi dan batal lagi. hadeeeh….