Posted in My thought

Keburu kiamat….

Ko dah bilang kan kalo yang paliiiiiing bikin rempong itu malah lingkungan sekitar? Bener-bener rempong dah. Mulai dari yang turut “berduka cita”, turut prihatin, ngajak jadi istri ke dua, ngajak jadi istri siri, nakut-nakutin kalo kiamat dah dekat, makin peyot dan bonyok, mateng di pohon, sampe ada yang ngejek parah.

Capek deeee……

Kayaknya gangguan dari sekitar ini berubah sejalan dengan usia. Kalo masih muda mungkin (lupa-lupa ingat). Masa muda lebih banyak godaan dari dalam diri. Saat yang lain asik-asik pacaran, eeeeh gw masih manyun kamana-mana sendirian. Waktu penelitian, yang punya pacar sih enak. Ada yang bantuin angkut tanah, nemenin ke lapangan, nemenin di lab. Bahkan salah satu alasan Ko ga mau ambil tugas akhir lapangan, karena repot cari teman yang mo bantuin!

Sejalan dengen pertambahan usia, masalah being single itu bertambah. Ga lagi cuma perasaan “sendirian” dan butuh kasih sayang, tapi juga tuntutan sekitar.

“Kuliah dah selesai. Kapan nikah?”

“Apa lagi yang dikejar? kerja udah, uang punya”

“Jangan milih-milih. Ntar kepilih yang busuk loh”

Nah itu pas masa muda dan masa berjaya. Gimana kalo udah lewat masa muda alias 30 tahunan ke atas?

Pertanyaan tersebut diatas ditambah prejudice. Dugaan-dugaan yang entah benar atau salah:

“Karir mulu yang dikejar, nikah ga mau dipikirin”

“Kamu sih sekolah tinggi-tinggi, cowo jadi takut milih kamu”

“Jabatan kamu tinggi sih. Mana ada cowo yang berani sama boss”

Lah kok jadi salah gw karena gw bisa terus melanjutkan pendidikan dan punya karir yang lumayan…. Bijimane ceritanye?

Nah kalo umur dah lebih dari 30, orang jarang ada yang nanya tuh. Biasanya bisik-bisik aja.
“Dia kan pertu”

“Dia ga ada yang mau melamar karena pendidikannya tinggi”

“Ada yang mau tapi begitu tau dia boss, pada mundur”

“Dia judes sih, cowo ngeri”

Bantu enggak, cariin enggak, ngomongin iya. Minjem uang juga iya.

Jadi single tuh cobaannya sama beratnya atau lebih berat dari emak-emak. Udah kena tuduh kiri kanan, jadi korban pamer kebahagiaan, dan ga ada yang mau nolong. Kalo dibalikin, jawabnya: “sekarang bukan jamannya Siti Nurbaya, cari aja sendiri” atau “ntar kalo dicariin, kamu ga mau lagi”.

Hadeeeeh….

Lama-lama bukan mau kiamat tapi udah kiamat buat si single.

RIP dah….