Posted in My thought

Gw dendam….

Jarang-jarang loh gw marah sampai bikin berbekas di hati. Biasanya gw cuma cengir aja dan masa bodoh. Toh berapa lama sih perasaan sebel akan bertahan.

Tapi kali ini gw bener-bener marah dan dendam. Kalo kata Cici gw: lo ga boleh gitu. Ingat ada karma. Kita tanam karma baik. (Gw ma cici beda agama. Cici agamanya budha dan beliau emang bener-bener baik dan tulis -. Oh cici juga beda ras. Gw si melayu berkulit hitam eh coklat eh kuning (tergantung kulit mana, yang sering terpapar matahari warnanya lebih gelap) sedang Cici keturunan China).

Gw terbiasa untuk melakukan karma baik. Jujur dan sedikit membanggakan diri. Jadi pada saat gw terkena musibah, gw rada berharap tuh kalau ada yang, minimal datang lah menghibur. Ga usah kasih bantuan dan dana deh. Nyokap dah lengkap.

Tapi ga ada yang datang…..

Bahkan saat gw nangis diam-diam di cubicle gw ga ada yang perduli. Beberapa ada yang datang, mengucapkan belasungkawa dan pergi.

Lah… emang apa yang gw harepin sebenarnya?

Sebenarnya sih ga banyak. Gw cuma berharap ada teman yang mau melewati masa duka. But no one come, including orang yang gw bela-belain temenin saat keguguran di RS, ortunya meninggal atau kena musibah.

Gw kira karena mereka pernah mengalami kejadian duka, mereka akan paham sedih gw.

Ternyata enggak!!!

dan gw tersaruk-saruk sendirian.

Semenjak saat itu, gw mulai membatasi rasa empati gw terhadap orang yang berada di sekitar gw. Mungkin salah, tapi gw juga harus cerdas dalam menghadapi kekecewaan. Ga lagi kayak dulu yang datang dan menemani.

Dendam yang sangat buruk.

Mungkin gw salah tapi untuk saat ini, itu yang terbaik.

Gw cuma berharap semoga mereka tidak mengalami apa yang gw alami: ditinggalkan saat membutuhkan bantuan dan terjatuh.

Meski gw sangat ingin mereka merasakan apa yang gw alami.

Kata Cici, mulailah untuk menanam karma dan menghilangkan kebencian. Dan gw belajar menanam karma dan menghilangkan kebencian tapi bukan ke mereka yang pernah mengaku teman.

Advertisements